Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kementerian Kelautan dan Perikanan Sebut Pangkep Zona Merah destructive fishing

KORANPANGKEP.CO.ID - Maraknya aktivitas destructive fishing di wilayah perairan Kecamatan Liukang Tangaya, Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan (Pangkep), rupanya mendapat perhartian penuh dari Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dan menjadikan wilayah tersebut masuk dalam zona merah.

Hal ini diungkapkan oleh Kepala Seksi Pengawasan Keanekaragaman Hayati, Direktorat Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan KKP, Agustiawan mengatakan, wilayah perairan di Kecamatan Liukang Tangaya ini mendapat perhatian penuh pemerintah pusat, mengingat tingginya kasus destructive fishing di wilayah tersebut dan menjadikannya target utama dalam pengawasan.

“Lokasi tangaya salah satu target kita, sebab masuk dalam zona merah rawan illegal fishing. Olehnya itu kami mendatangi langsung lokasi pulau-pulau yang kerap menjadi titik aktivitas illegal fishing,” bebernya.

Hayati menambahkan, pihaknya juga akan melakukan program pembinaan untuk nelayan di wilayah tersebut, agar dapat meninggalkan aktivitas penangkapan ikan dengan cara yang terlarang serta menjadi contoh bagi daerah lain.

“Jadi daerah ini akan kami jadikan kawasan percontohan setelah dilakukan program berkelanjutan. Dengan harapan agar nelayan-nelayan yang ada disini bisa meninggalkan aktivitas penangkapan ikan yang dilarang itu,” ungkapnya.

Senada dengan hal tersebut, Kepala Cabang Dinas Kelautan Sulsel, Wilayah Pangkep, Majah tak memungkiri saat ini  Pangkep masuk dalam zona merah dan malah ia menyebutkan Sulsel saat ini sudah masuk dalam kawasan zona hitam aktivitas destructive fishing di Indonesia.

“Memang begitu marak aktivitas destructive fishing di perairan Pangkep. Selama 2019 itu ada 19 kasus penanganan yang kami tangani. Diluar dari penanganan aparat hukum,” ujarnya.

Lanjutnya, sementara untuk wilayah Sulsel secara umum, itu sudah ada ratusan kasus sejak 2000 lalu hingga saat ini. Menurtunya angka itu terbilang sangat besar dibanding provinsi lain di Indonesia.

“Sulsel sudah masuk zona hitam. Lebih 500 kasus sejak 2000. Sementara di posisi kedua itu hanya puluhan kasus. Jadi memang sangat jauh intervalnya. Kasus ini tinggi di Pangkep dan Selayar,” Pungkasnya.

(ADM-KP)

Posting Komentar untuk "Kementerian Kelautan dan Perikanan Sebut Pangkep Zona Merah destructive fishing"